SAMBUNGLAH SILATURRAHMI YANG TERPUTUS

  • Whatsapp

Surabaya, Komposisinews.com – Hidup rukun dan tentram adalah impian semua manusia, akan tetapi faktanya perselisihan seringkali mewarnai bahkan mendominasi sehingga berujung pada perpecahan di antara saudara, tetangga, kolega dan teman.

Dalam hal itu, Rasulullah mewanti-wanti kepada umat Islam agar senantiasa menjalin silaturahim kepada siapapun, saudara, kerabat, kolega, hingga kepada bawahannya:

Bacaan Lainnya

Artinya: Al-Hasan bin Ishaq Al-Ashbahani di Karkh mengabarkan kepada kami, ia berkata, Ismail bin Yazid Al-Qathan menceritakan kepada kami, ia berkata, Abu Daud menceritakan kepada kami, dari Al-Aswad bin Syaiban, dari Muhammad bin Wasi dari Abdullah bin Ash Shamit, dari Abu Dzar, ia berkata, kekasihku Rasulullah mewasiatiku dengan perkara-perkara kebaikan, “Beliau mewasiatiku agar (dalam urusan duniawi) jangan memandang kepada orang yang berada di atasku, dan hendaknya memandang kepada orang yang berada di bawahku. Beliau mewasiatiku agar mencintai orang miskin dan mendekati mereka. Beliau mewasiatiku agar menyambung tali silaturrahim jika (silaturrahim itu) telah terputus. Beliau mewasiatiku agar melaksanakan kebenaran di mana saja kami berada tanpa takut cercaan orang. Beliau mewasiatiku agar mengatakan kebenaran sekalipun itu pahit. Dan beliau mewasiatiku agar memperbanyak mengucapkan Laa haula wa laa quwwata illa billaahi. Karena sesungguhnya kalimat itu adalah harta simpanan dari harta-harta simpanan surga. (Ibn Hibban, al-Ihsan fi Taqrib Sahih Ibn Hibban, juz 2)

BACA JUGA ; Danlantamal V On Air di SS Radio Ajak Masyarakat Tonton Gelaran Kejurnas Motocross Kasal Cup 2023

Hadits ini berkaitan dengan beberapa perbuatan baik yang diwasiatkan Nabi; tidak memandang terlalu tinggi kepada atasannya, memandang penuh kasih kepada bawahannya, peduli kepada mereka yang miskin, menyambung tali persaudaraan meskipun telah terputus, tidak takut dihina orang lain ketika beribadah kepada Allah dan berani berkata benar meski pahit rasanya., dan memperbanyak doa La haula wa la quwwata illa billah.

Mengapa di akhir hadits disebutkan memperbanyak doa La haula wa la quwwata illa billah? Karena kesemua itu membutuhkan kekuatan yang hanya bisa diperoleh melalui pertolongan Allah. Bagaimana mungkin sanggup merealisasikan semua pesan itu jika tidak mendapatkan anugerah berupa kekuatan, keberanian dari Allah.

Salah satu hadits akan pentingnya menyambung silaturahim diriwayatkan Anas:

Artinya: Diriwayatkan dari Anas, dari Rasulullah, beliau bersabda, Sesungguhnya rahim (kekerabatan) itu adalah cabang kuat di arsy, yang berdoa dengan lisan yang tajam: Ya Allah sambunglah orang yang menyambungku dan putuslah orang yang memutusku, Maka Allah berfirman, Aku adalah Al-Rahman Al-Rahim. Sungguh aku pecahkan dari nama-Ku untuk Al-Rahim (kekerabatan), maka barangsiapa menyambungnya niscaya Aku menyambung orang itu, dan barangsiapa memutuskannya pasti Aku memutuskan orang itu, (HR al-Haitsami). ( Red )

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *