PGM Resmikan Basecamp dan Soft Opening Cafe Sultan

  • Whatsapp
Img 20231129 Wa0086

NGAJUK. Nusantaraabadinews.com Perkumpulan ‘Pasukan Gondo Mayet / PGM’ meresmikan basecampnya di mini market “GI Mart”, Jalan Puntodewo, Dusun Sugihwaras, Desa Sambiroto Kecamatan Baron, Nganjuk, Minggu 26/11/2023 malam, sekaligus seremonial Soft Opening “Cafe Sultan” yang terletak disamping GI Mart.

Ketua Pembina PGM, Raden Aji S. Hartawan menjelaskan makna acara yang diberi tajuk, ‘Ngopi bareng bersama perkumpulan PGM’.

Bacaan Lainnya

IMG-20231129-WA0084“Saya bersyukur acara ‘Ngopi bareng bersama PGM’ ini, walau sederhana namun meriah, sebagai penanda mulai berkiprahnya ‘PGM Baru’ serta sebagai tanda syukur sekaligus mempererat tali silaturahmi dan memupuk rasa solidaritas serta persatuan antar anggota”, jelasnya.

“Saya dan pak Har ( maksudnya Hartanto Boechori, Ketua Umum PJI / Persatuan Jurnalis Indonesia dan juga Pembina PGM ) beserta seluruh pengurus dan anggota PGM bertekad menjadikan PGM menjadi organisasi yang mengutamakan kepentingan umum di atas kepentingan pribadi, sehingga kedepan kiprah PGM jauh lebih baik dan lebih bermanfaat bagi masyarakat. Selain itu juga harus berpegang teguh pada Pancasila serta UUD 1945. Saat ini PGM organisasi kemasyarakatan legal dengan Nomor AHU – 008311.AH.01.07.TAHUN 2023”, penjelasan panjang lebar dan tekad pria yang dikenal dengan nama sebutan ‘Raden Aji Jimat’ itu.

“Apalagi di momen pemilu 2024 ini, kita juga harus membantu menjaga situasi yang kondusif, tentunya dengan bersinergi dengan pihak keamanan dan pihak-pihak lain terkait”, tambah Aji Jimat.

Hartanto Boechori menjelaskan, PGM atau Pasukan Gondo Mayet sebenarnya telah terbentuk dan beroperasi sejak tahun 1990. Awalnya bermoto, ‘Pasukan Penganut Hukum Jalanan’. Namun saat ini PGM Organisasi Masyarakatan legal dan telah merubah orientasinya sebagai Ormas yang lebih tertata serta jauh lebih bermakna bagi masyarakat.

“ Nama ‘Pasukan Gondo Mayet’ sendiri saya sarankan tetap dipertahankan selain memang telah ada sejak 33 tahun lalu, juga sebagai pengingat bahwa kita ini makhluk ringkih yang ‘berbau mayat atau mayet’, setiap saat kita bisa meninggalkan dunia yang fana ini, menjadi mayat atau mayet. Jadi alangkah baiknya sebelum menjadi mayit, bila kita bisa menjadi manusia yang berdaya guna bagi lingkungan, Bangsa dan Negara kita ”, jelas Tokoh Pers Nasional itu.

“ Saya bersama Raden Aji Jimat dan seluruh Pembesar PGM beserta seluruh anggota PGM telah menyatukan tekad akan mengangkat kehormatan Pasukan Gondo Mayet menjadi organisasi yang berguna bagi masyarakat Bangsa Negara kita ”, lanjut pemilik serta pendiri Sasana Kick Boxing dan Muaythai BKBC (Buchori Kick Boxing Camp) pada tahun 1999 itu.

Guru besar dan Penasehat PGM, Suroso, serta Ketua Umum PGM, Gus Ari Susanto, menyatakan tekad yang sama dengan Aji Jimat dan Hartanto Boechori, akan menjaga kehormatan PGM menjadi organisasi masyarakat yang berdaya guna bagi masyarakat, Bangsa dan Negara Indonesia.

IMG-20231129-WA0085“ Kami yakin, dibawah binaan para Pembina kita, orang orang hebat ini, seluruh elemen PGM, setidaknya yang saat ini di Jawa Timur sekitar 6 ribu anggota, akan kita konsolidasikan dan berdayakan agar menjadi ‘manusia bermoral utama’ ”, tekad Suroso dan Gus Ari Susanto, disambut teriakan ‘setuju’ seluruh anggota PGM yang hadir.

Acara dimulai sekitar jam 7 malam, diawali sepatah kata Raden Aji Jimat dan Hartanto Boechori, dilanjutkan doa dipimpin Guru Besar PGM, Suroso. Setelah itu pemotongan tumpeng oleh Raden Aji Jimat, diserahkan kepada Suroso dan Hartanto Boechori. (Red)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *